Trending News

Berikan Nilai Tambah Ratusan Kali, Presiden Jokowi Dorong Pembangunan Ekosistem Industri Terintegrasi

Berikan Nilai Tambah Ratusan Kali, Presiden Jokowi Dorong Pembangunan Ekosistem Industri Terintegrasi

Jakarta, Dutanusa.com.

Presiden Jokowi dan Wapres Ma’ruf Amin pada Peringatan HUT Ke-50 PDI Perjuangan di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Selasa (10/01/2023). (Foto: BPMI Setpres/Muchlis Jr)

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mendorong adanya ekosistem industri yang terintegrasi sehingga dapat meningkatkan nilai tambah dari sumber daya yang dimiliki untuk masa depan Indonesia yang cerah.

Hal tersebut disampaikan Presiden Jokowi dalam sambutannya pada Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-50 PDI Perjuangan di Hall A, JIExpo Kemayoran, Jakarta, Selasa (10/01/2023).

“Pekerjaan besar ke depan yang ingin kita lakukan adalah bagaimana membangun sebuah sistem besar, agar yang namanya nikel, yang namanya bauksit, yang namanya tembaga, yang namanya timah itu betul-betul semuanya bisa terintegrasi dan bisa memproduksi barang jadi maupun setengah jadi yang memberikan nilai tambah sebesar-besarnya, utamanya lapangan kerja bagi rakyat,” ujar Presiden.

Presiden mencontohkan, kebijakan penghentian ekspor bijih nikel yang diberlakukan pemerintah sejak 1 Januari 2020 lalu berdampak signifikan kepada peningkatan nilai ekspor nikel Indonesia.

“Dulu waktu masih mentah kita ekspor itu nilainya per tahun hanya Rp17 triliun. Setelah kita setop tiga tahun ini, setahun bisa menghasilkan kurang lebih Rp360 triliun,” ujarnya.

Tak hanya berhenti di nikel, lanjut Presiden, pemerintah juga akan melakukan hilirisasi dan industrialisasi bauksit. Pemerintah akan menghentikan ekspor bijih bauksit pada bulan Juni 2023.

“Bauksit kemarin sudah kita umumkan di bulan Desember, setop juga mulai Juni 2023 dan akan kita industrialisasikan, kita hilirisasikan di dalam negeri. Saya enggak tahu lompatannya, nanti dari kurang lebih Rp20 [triliun] menjadi Rp60 triliun-Rp70 triliun,” ujarnya.

Meskipun upaya integrasi tersebut tidaklah mudah dikarenakan lokasi tambang yang berbeda-beda dari setiap sumber daya yang ada, namun Kepala Negara yakin jika hal tersebut dapat terwujud maka akan menciptakan sebuah ekosistem yang berdampak baik bagi Indonesia, salah satunya adalah industri kendaraan listrik.

“Semuanya harus terintegrasi, sehingga kita harapkan nantinya ini akan menjadi sebuah ekosistem bagi kendaraan listrik yang ke depan memberikan sebuah masa depan yang cerah, karena seluruh pasar negara-negara membutuhkan mobil listrik ini. Tetapi, tentu saja tahapannya akan masuk ke baterai listrik terlebih dahulu,” ucapnya.

Presiden juga meyakini, jika ekosistem industri kendaraan listrik telah terbangun akan dapat memberikan lompatan nilai tambah yang sangat besar.

“Apabila nanti menjadi sebuah ekosistem baterai dan ekosistem mobil listrik, itu akan memberikan nilai tambah ratusan kali, bukan puluhan kali lagi tapi ratusan kali,” pungkasnya.

Turut hadir dalam acara tersebut yakni Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin, Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri, Ketua DPR RI Puan Maharani, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, serta para menteri Kabinet Indonesia Maju. (MAY/UN)

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Leave a Reply

Required fields are marked *

Related Posts

Gowork – Senayan City Lv. 15
Jl. Asia Afrika No. Lot. 19, Gelora, Tanah Abang, Jakarta Pusat, DKI Jakarta 10270,
Indonesia

Email : redaksi@dutanusa.com

Informasi

Newsletter

© 2021 All rights reserved​

Made by DutaNusa Team